Dari Mansell Mania hingga Senna di Sao Paulo, Kemenangan kandang paling emosional di F1

Dari Mansell Mania hingga Senna di Sao Paulo, Kemenangan kandang paling emosional di F1

Dari Mansell Mania hingga Senna di Sao Paulo, Kemenangan kandang paling emosional di F1-https://www.formula1.com/-https://www.formula1.com/

JAKARTA, OTOMOTIFXTRA.COM – Charles Leclerc memberikan kemenangan kandang yang emosional di Monaco pada hari Minggu, menjadi orang Monegasque pertama yang menang di Monaco di era kejuaraan dunia, yang sangat menyenangkan penduduk setempat yang berkaca-kaca.

Tidak semua pembalap beruntung bisa menjalani Grand Prix di kandang sendiri – bahkan lebih sedikit lagi peluang untuk memenangkannya – namun sepanjang sejarah ada banyak kesempatan di mana para penggemar menyaksikan salah satu dari mereka menikmati kemenangan terkenal di kandang sendiri...

Juan Manuel Fangio, Grand Prix Argentina, 1955

Putaran pembukaan musim 1955 diadakan di negara asal Juan Manuel Fangio, Argentina, dan ia berusaha untuk meniru kesuksesan yang diraihnya pada tahun 1954.

BACA JUGA:Helmut Marko, mengidentifikasi 'masalah' Alpine Saat Dia Terlibat Dalam Drama Esteban Ocon-Pierre Gasly

Perlombaan sepanjang 96 putaran berlangsung dalam kondisi yang sangat panas dan gerah sehingga, seperti yang diizinkan pada era tersebut, sebagian besar peserta menyerahkan mobil mereka kepada pembalap lain untuk sementara waktu.

Tapi Fangio bertahan dan tetap berada di belakang kemudi Mercedes W196 Silver Arrows sepanjang balapan.

Hal ini terjadi meskipun ada tabung sasis panas yang bergesekan dengan kakinya, menyebabkan luka bakar yang meninggalkan bekas luka permanen, dan setelah tiga jam yang melelahkan, Fangio dihadiahi kemenangan.

Penonton di Argentina bersorak untuk merayakan pahlawan mereka, yang kembali memenangkan Grand Prix kandangnya pada tahun 1956 dan 1957.

BACA JUGA:Daftar Harga BBM Pertamina Terbaru Per Juni 2024


Dari Mansell Mania hingga Senna di Sao Paulo, Kemenangan kandang paling emosional di F1-https://www.formula1.com/-https://www.formula1.com/

Gilles Villeneuve, Grand Prix Kanada, 1978

Formula 1 memindahkan Grand Prix Kanada ke Ile Notre Dame di Montreal secara permanen mulai tahun 1978, ditetapkan pada tahun itu sebagai putaran terakhir musim pada bulan Oktober, yang diadakan dalam kondisi musim gugur yang sangat dingin.

Jean-Pierre Jarier meraih pole position yang tidak terduga untuk Lotus dan menguasai tahap pembukaan balapan sementara Gilles Villeneuve – yang masih menjalani musim penuh pertamanya di Formula 1 – menempati posisi keempat.

Temukan konten otomotifxtra.com menarik lainnya di Google News

Sumber: